Teater Tradisional Jepang di Jepang

Teater Tradisional Jepang di Jepang

Teater Tradisional Jepang di Jepang – Meskipun Jepang sering kali menjadi negara pertama yang muncul di benak ketika memikirkan kemajuan teknologi, Negeri Matahari Terbit ini juga kaya akan sejarah dan budaya selama berabad-abad. Teater tradisional Jepang yang ada saat ini merupakan penghormatan terhadap bentuk seni dan promosi kontribusi budaya Jepang.

Teater Tradisional Jepang di Jepang

Kabuki (drama tari Jepang), noh (drama lagu dan tarian) dan nihon buyo (tarian dan pantomim) adalah beberapa bentuk seni yang diabadikan dan dipentaskan hingga hari ini di Jepang. Kunjungan ke teater Jepang di bagian mana pun di negara ini tidak hanya akan sangat menghibur – tetapi juga pasti akan membawa Anda kembali ke ratusan tahun! Baca terus untuk mengetahui teater tradisional di Jepang yang dapat Anda kunjungi saat berada di negara tersebut. idn poker

Teater Minamiza

Sebagai teater utama Kyoto, Minamiza sudah ada sejak zaman Edo. Teater berusia 400 tahun ini memiliki awal yang sederhana, ketika dasar kering Sungai Kami mengambil kehidupan baru sebagai ‘kota teater’ yang ramai dengan pertunjukan budaya terbaik Jepang. Teater ini terus menjadi jantung produksi kabuki Kyoto dan diberi gelar Properti Budaya Berwujud yang Terdaftar pada tahun 1996. Lihat pertunjukannya di sini dan saksikan trik panggung menakjubkan yang merupakan penghormatan pada periode Edo.

Teater Shochikuza

Saat memikirkan Osaka, Dotonbori dan Glico Man yang terkenal langsung muncul di benak. Namun, Dotonbori juga menjadi tuan rumah bagi permata budaya lainnya – Teater Shochikuza. Dimodelkan di Teatro Alla Scala Milan, struktur Neo-Renaissance ini pernah menjadi bioskop dan tempat pertunjukan musik. Pada tahun 1997, pembukaan besar teater modern melihat interior mewah dikombinasikan dengan fasad asli yang dipoles.

Saat ini tempat duduk lebih dari seribu pengunjung di tiga tingkat dan menggunakan perangkat berteknologi tinggi seperti pintu jebakan dan panggung berputar untuk mendukung pertunjukan yang kuat. Selain pertunjukan kabuki tradisional, Teater Shochikuza juga menyelenggarakan komedi, drama modern, dan opera.

Teater Hakataza

Dibangun relatif baru, pada tahun 1999, Teater Hakataza dibuat agar terlihat seperti bangunan kuno melalui penggunaan detail hiasan. Meskipun utamanya melayani kabuki, teater ini juga menjadi tuan rumah bagi pertunjukan musikal dan teater yang berasal dari Barat.

Ini juga memanfaatkan sepenuhnya teknologi abad ke-21 dengan dilengkapi dengan panggung berputar, landasan pacu, bahkan lubang orkestra untuk produksi yang lebih besar. Fukuoka menjadi pusat pertemuan budaya selama bertahun-tahun ke masa lalu, masuk akal jika Teater Hakataza menjalankan tradisi keragaman. Jika Anda ingin terpesona dengan pertunjukannya yang luar biasa, lakukan reservasi karena pertunjukan populer cenderung terjual habis.

Teater Kabukiza

Terletak di jantung Distrik Ginza Tokyo, Teater Kabukiza adalah pusat utama ibukota untuk drama kabuki tradisional. Drawcard utamanya adalah revolving stage, yang terbesar di Jepang. Teater ikonik ini berdiri sejak tahun 1889 dan telah mengalami banyak bencana alam. 2.000 kursi mewah menunggu pengunjung di interior, dan para aktor sering menggunakan hanamichi – jembatan penyeberangan – untuk keluar secara dramatis melalui penonton.

Teater Shinbashi Enbujo

Satu lagi sarang kabuki di Ginza, Teater Shinbashi Enbujo tidak jauh dari Teater Kabukiza. Tujuan dari Shinbashi Enbujo adalah untuk memodernisasi bentuk seni tradisional Jepang, yang dikenal dengan pedomannya yang ketat dan pemerannya semua laki-laki.

Di Shinbashi Enbujo, wajah-wajah segar membuat debut akting mereka sementara efek khusus merevolusi alur cerita berabad-abad. Tentu saja, para puritan kabuki tidak tersinggung dengan perubahan ini, tetapi itu membuat perubahan yang ringan, perubahan yang menyelubungi massa.

Teater Nasional Noh

Lengkap dengan lantai pameran, perpustakaan, dan ruang kuliah, Teater Nasional Noh adalah tempat yang tepat untuk menyaksikan salah satu bentuk seni Jepang yang terdaftar sebagai Kekayaan Budaya Takbenda lainnya, yaitu Nogaku.

Kombinasi dari noh (teater musik dan tarian) dan kyogen (pertunjukan komedi selama selingan noh), nogaku merupakan bagian dari struktur budaya Jepang. Di Teater Noh Nasional, pengunjung dapat menonton pertunjukan long noh dengan menyertakan kyogen, atau menyaksikan demonstrasi yang lebih pendek pada hari-hari tertentu.

Meiji-za

Ketika dibuka pada tahun 1893, Teater Meiji-za melayani militer dan masyarakat kelas menengah Jepang. Ini memegang rekor sebagai teater pertama di Tokyo yang diterangi oleh listrik dan terus menjadi penangguhan hukuman bagi banyak orang dari tuntutan modern dunia. Untuk turis dan penduduk non-Jepang, Meiji-za memiliki pertunjukan khusus – perpaduan aneh antara anime dan drama langsung yang pasti akan menjadi sorotan perjalanan Anda.

Teater Nasional Jepang

Penyuka budaya harus melakukan perjalanan ke Teater Nasional Jepang di Tokyo, yang bertujuan untuk melestarikan bentuk seni Jepang dan berhasil mempromosikannya ke dunia yang lebih luas. Dibuka pada tahun 1966, kompleks ini memiliki dua teater dengan kapasitas dan peran yang berbeda– yang lebih besar untuk kabuki dan noh dan yang lebih kecil untuk pertunjukan tari buyo dan musik istana gagaku.

Teater Tradisional Jepang di Jepang

Ini juga memiliki Pusat Informasi Seni Pertunjukan Tradisional bagi pengunjung yang tertarik untuk melakukan penelitian. Dalam upaya untuk membiasakan pengunjung internasional dengan cara-cara bentuk seni, teater juga menawarkan panduan audio bahasa Inggris untuk pertunjukan tertentu. Anda mungkin juga dapat menyaksikan beberapa lokakarya dan pertunjukan berbahasa Inggris jika Anda melakukannya pada waktu yang tepat! Pastikan untuk memasukkan National Thatre of Japan dalam rencana perjalanan teater Tokyo Anda.